Video Imam Besar Masjid Putrajaya Pertahankan Kuota Kluster Kayangan Di Masjid!!!

Hari Jumaat yang lepas, tular di media sosial tentang isu kuota untuk kluster kayangan di Masjid Putra, Putrajaya.

Secara ringkasnya, ramai yang marah selepas menonton video ini sebab seorang yang dikatakan VVIP telah mendapat laluan khas untuk menunaikan fardu Solat Jumaat, sedangkan beberapa orang jemaah yang sudah lama menunggu tidak dibenarkan masuk atas alasan kuota sudah penuh.

Isu ini juga mendapata perhatian dari Menteri dan Timbalan Menteri di Jabatan Perdana Menteri (Hal Ehwal Agama Islam), Senator Idris Ahmad dan Hj Marzuk.

Kedua-dua mereka sependapat, perkara begini tidak sepatutnya berlaku di rumah Allah SWT.

Setelah mendapat kecaman dari netizen, Ikmal Zaidi Hashim, Imam Besar Masjid Putra, Putrajaya tampil memberi penjelasan mengenai isu berkenaan.





Namun, penjelasan dari Ikmal begitu mengejutkan.

Ikmal masih mempertahankan 10% kuota untuk kluster kayangan dengan alasan masjid itu adalah masjid kerajaan dan kluster kayangan adalah golongan yang sibuk, jadi tidak dapat hadir awal ke masjid.

Soalan skuad Edisi Siasat kepada Ikmal:

  • Sejak bila keluarnya hukum masjid boleh diberikan hak milik kepada makhluk, bukankah masjid itu rumah Allah SWT dan segala harta dan perbelanjaan untuk membina masjid adalah wakaf?
  • Mengapa ada dua layanan berbeza untuk memasuki Rumah Allah SWT, golongan marhaen diberi layanan ‘first come first served’, manakala kluster kayangan diberi keistimewaan?
  • Apakah Ikmal rasa kluster kayangan itu lebih sibuk dari Rasulullah SAW dan para sahabat baginda?
  • Kalau Menteri Agama dan Timbalan Menteri Agama mengkritik insiden yang berlaku, layanan dua darjat ini dipratikkan atas arahan siapakah sebenarnya?

Walau pun kerajaan yang bina masjid itu, namun dibina atas duit rakyat dan Ikmal juga jangan lupa, gaji bulanan Ikmal juga dibayar dari duit zakat rakyat!!!

Skuad Edisi Siasat tuntut Ikmal menjawab semua soalan yang dikemukakan atau minta maaf secara terbuka atas penjelasan biadab Ikmal yang langsung tidak menggambarkan akhlak seorang imam.





Related Articles

Leave a Reply

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker